Ladiestory.id » Health » 10 Mitos dan Fakta soal Menurunnya Gairah Bercinta - Bagian 2

10 Mitos dan Fakta soal Menurunnya Gairah Bercinta - Bagian 2

Rabu, 09 Oktober 2019 | 05:00:23
Durasi baca: 3 menit, 7 detik
Bagikan ke Twitter Bagikan ke Facebook Bagikan ke Email Bagikan ke Whatsapp
Bagikan ke Twitter Bagikan ke Facebook Bagikan ke Email Bagikan ke Whatsapp

10 Mitos dan Fakta soal Menurunnya Gairah Bercinta - Bagian 2

TABLOIDBINTANG.COM - Adakah pernikahan yang sempurna? Rasa-rasanya tidak. Setiap pernikahan akan melewati proses panjang, termasuk hambatan-hambatan dan masalah di dalamnya. Masalah yang sering jadi pusat perbincangan, masalah di tempat tidur, salah satunya hilangnya gairah bercinta . Jika ini terjadi dalam pernikahan Anda, jangan khawatir. Banyak pasangan mengalaminya juga lho. 

Dr. David Schnarch dan Ruth Morehouse yang berpengalaman lebih dari 40 tahun di bidang klinis menyajikan 10 mitos berikut. Keduanya melakukan banyak penelitian seputar seks dan perkawinan. Mereka menganggap perkawinan yang kurang bergairah tidak terjadi karena panjangnya usia perkawinan, usia dua orang yang terlibat (pasangan suami istri), atau karena adanya gangguan fisik! Apa kata David dan Ruth mengenai mitos yang keliru ini?

6. Mitos: Tidak mungkin membangkitkan gairah jika gairah itu sudah mati.

Baca juga: 5 Fakta Menarik Perempuan Indonesia Soal Urusan Kecantikan, Mana Nih yang Kamu Banget?

Fakta: Membangkitkan gairah bercinta tidak sama seperti membalikkan telapak tangan. Tapi juga tidak bisa dianggap tidak mungkin. Dengan catatan Anda melakukannya dengan benar. Banyak pasangan yang harus membangkitkan gairahnya. Mengapa? Kebosanan melakukan hubungan seks biasanya terjadi dalam hubungan jangka panjang, demikian pula perkawinan. Begitu ada pasangan yang membuang segala hal yang membuat mereka gugup, mereka akan menjalani apa saja yang tersisa. Pantas jika akhirnya bercinta terasa membosankan. Lagipula variasi bercinta yang diusulkan pasangan yang satu, belum tentu dianggap nyaman oleh pasangannya. Tidak mudah mengusulkan gaya bercinta yang baru jika Anda belum mengenal pasangan Anda dengan baik.

7. Mitos: Pasangan bisa dianggap harmonis secara seksual atau mereka bukan pasangan yang harmonis.

Fakta: Benarkah anggapan demikian? Harmonis secara seksual bukanlah masalah menyukai perilaku atau variasi seks y ang sama, atau menyenangi gaya seks tertentu. Hal ini bisa sangat sederhana, menemukan seseorang yang punya obsesi dan keterbatasan seksual yang sama dan berjanji untuk bersama-sama menjalaninya. Keharmonisan seksual adalah kemampuan untuk menyesuaikan diri terhadap perbedaan preferensi seksual masing-masing. Ini menjadi penting ketika muncul kebosanan seksual, dan salah satu dari Anda mengajukan sesuatu yang baru. 

(Depositphotos)
(Depositphotos)

8. Mitos: Gairah bukanlah sesuatu yang bisa dipaksakan, lebih seperti sexual chemistry.

Baca juga: 6 Fakta Menarik Seputar Restoran Cepat Saji yang Perlu Kamu Ketahui

Fakta: Ide umum dari sexual chemistry ini sendiri ada 2 bagian utama. Jika ada chemistry, seks menjadi tanpa hambatan dan (sepertinya) otomatis. Yang kedua, begitu seks mati, maka digunakanlah "obat-obatan kimia", tak ada lagi yang bisa Anda lakukan. Pandangan keliru seperti ini sangat populer karena kita setuju dengan pendapat bahwa hubungan seksual tidak butuh kerja keras sepanjang Anda ditakdirkan untuk bersama atau sama-sama jatuh cinta. Tapi bagaimana pun, ada banyak hal yang bisa Anda lakukan untuk mendapatkan suasana hati yang nyaman saat akan melakukan hubungan seks. Misalnya saja berfantasi. Mandi dengan rendaman air hangat lengkap dengan aromaterapi atau mengenakan pakaian dalam yang seksi sehingga membuat Anda merasa menjadi perempuan paling seksi. Menyelesaikan masalah dalam hubungan Anda dengan membicarakannya, pun bisa banyak membantu.

9. Mitos: Masalah gairah seksual berarti Anda tak lagi cinta padanya atau ada sesuatu yang salah dalam perkawinan Anda.

Fakta: Pasangan yang normal punya masalah gairah seksual karena proses pengembangan diri pun merasuki hubungan asmara. Hal ini tergambar dalam adu argumentasi soal otonomi, kekuasaan, status, dan merasa dikendalikan. Saat Anda dan pasangan bertengkar (mengenai apapun), (menjadi) hal biasa jika kemudian Anda berhenti bercinta untuk sementara. 

10. Mitos: Masalah hormonal menjadi penyebab paling umum dari masalah rendahnya gairah seksual ini.

Fakta: Banyak hal bisa menjadi pemicu masalah hilangnya gairah seksual . Sebagian melibatkan masalah hormonal, penyakit medis, dan pengobatan. Tapi hal lain seperti masalah emosional ketika salah satu pihak mempertanyakan komitmen pasangan, juga bisa memicu masalah gairah seksual. Tapi ini tidak berarti, perkawinan membunuh seks dan intimacy seperti yang diyakini banyak orang. Ini hanyalah sebuah titik dalam proses yang bisa membuat Anda mampu meningkatkan gairah dan kapasitas lebih besar untuk mencintai. Banyak pasangan mencoba menyembunyikan konflik dalam perkawinannya, dengan secara otomatis menganggap bahwa masalahnya adalah hormonal ketimbang interpersonal. 

Baca juga: Kado Manis untuk Army, Ini 6 Fakta Lagu "Make It Right" BTS feat. Lauv

RESPONSES

Give your comment here COMMENT

RELATED POSTS

TRENDING ON HEALTH

RECOMMENDATION FOR YOU

End of content

No more pages to load

End of content

No more pages to load