Ladiestory.id » Lifestyle » "'Dress Code' Batik di Sidang DK PBB, Hormat untuk Pemerintah RI..."

"'Dress Code' Batik di Sidang DK PBB, Hormat untuk Pemerintah RI..."

Rabu, 08 Mei 2019 | 09:19:04
Durasi baca: 1 menit, 12 detik
Bagikan ke Twitter Bagikan ke Facebook Bagikan ke Email Bagikan ke Whatsapp
Bagikan ke Twitter Bagikan ke Facebook Bagikan ke Email Bagikan ke Whatsapp

JAKARTA, KOMPAS.com  Sidang Dewan Keamanan PBB kali ini dianggap menciptakan suasana berbeda. Adalah batik yang disebut-sebut sebagai pemantik dari suasana tersebut. 

Pertemuan Debat Terbuka ( Open Debate ) yang digelar di markas besar DK PBB di New York, Amerika Serikat, Selasa (7/5/2019), memang diwarnai dengan batik dan tenun .

Kain khas Nusantara itu dikenakan oleh para delegasi yang berasal dari sejumlah negara.

Baca juga: Kim Kardashian Rayakan Ulang Tahun dengan Berikan Diskon Makeup dan Pakaian Dalam

Sebagian besar mengenakan berbagai motif batik ataupun tenun tak terkecuali Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres yang mengenakan motif tenun troso cerah.

Pakar batik Lintu Tulistyantoro merasa bangga dengan momen tersebut.

"Keren sih, ada nuansa yang beda di acara itu, jadi lebih tidak formal," ujar Lintu kepada  Kompas.com , Jakarta, Rabu (8/5/2019).

Secara pribadi, Lintu memberikan hormat kepada Pemerintah RI karena membuat batik mendunia. Menurut dia, ini adalah salah satu usaha positif.

Lintu menyebut, capaian ini tak lepas dari upaya mantan Presiden Soeharto yang berkontribusi untuk mengenalkan batik, baik kepada masyarakat Indonesia maupun dunia.

Baca juga: Punya 6 Jari Kaki Ini 7 Foto Editan Gagal Kim Kadarshian


Di masanya, Soeharto menekankan penggunaan batik untuk beberapa instansi agar tak hanya kepopuleran musiman, melainkan ditingkatkan dan dipertahankan.

Soeharto juga memberikan beberapa cendera mata berupa batik kepada petinggi negara sahabat yang datang ke Indonesia.

Dia juga sering memakai batik dalam beberapa konferensi dunia.

Nah, salah satu momen paling membanggakan terkait batik adalah diakui sebagai warisan dunia oleh Badan PBB untuk Pendidikan, Keilmuan, dan Kebudayaan (UNESCO).  

Batik ditetapkan sebagai Warisan Kemanusiaan untuk Budaya Lisan dan Nonbendawi ( Masterpieces of the Oral and the Intangible Heritage of Humanity ) pada 2 Oktober 2009.

Baca juga: Bagini Cara Kim Kardashian Rayakan Pesta Ulang Tahun di Palm Springs

lifestyle look good fashion & beauty

RESPONSES

Give your comment here COMMENT

RELATED POSTS

TRENDING ON LIFESTYLE