Ladiestory.id » Travel » Ke Paris berdua Mima (20bulan)

Ke Paris berdua Mima (20bulan)

Gezka
Penulis: Gezka
Jum'at, 14 Juni 2019 | 11:18:19
Durasi baca: 3 menit, 18 detik
Bagikan ke Twitter Bagikan ke Facebook Bagikan ke Email Bagikan ke Whatsapp
Bagikan ke Twitter Bagikan ke Facebook Bagikan ke Email Bagikan ke Whatsapp

Ke Paris berdua Mima (20bulan)

Ngga pernah ngebayangin ngetrip berdua Mima yang belum genap 20 bulan sejauh ini. Awal ceritanya kita mau trip bareng tante dan sepupuku cewe2 trip gitu. Rutenya Jakarta-London pulang lewat Paris-Jakarta. Singkat cerita, visaku dan Mima ditolak seminggu sebelum keberangkatan. Daripada rugi banyak, akhirnya kita mutusin buat tetep jalan berdua dan nungguin mereka di Paris 5 hari pertama. Well singkat cerita we did it. Sampe akhirnya pada datang nyusulin kita baik2 saja sehat sempurna.????
Beberapa masukan yang bisa mamawhale share adalah seperti dibawah ini.
Berhubung kita cuma berdua, dari Jakarta mamawhale udah kelarin urusan hotel dan penjemputan di bandara. Inget banget saat itu kita sampainya black Friday jam 22.00 waktu sana. Ngga lucu dong malam2 harus clingak-clinguk cari taxi. Nah, untuk pemilihan hotel mamawhale serahkan sama bapake. Karna suamiku tercinta itu paling ahli milih hotel kalau lagi traveling. Pasti nyari yg termurah,ternyaman dan aman, ditengah kota gampang kemana2 dan akses oke. Terus, untuk urusn koper. Minimalis yang maximal,istilahku. Aq cuma bawa 1 koper ukuran 24" dan 1 koper cabin plus pake tas selempang kecil untuk barang2 berharga. Kenapa minimalis yang maximal?Karna didalam koper aku maximalin semua keperluan yang pasti dibutuhin disana,tapi aq ngga mau bawa banyak pegangan dari sininya. Jadi bawa pampers 1,5 plastik, bawa susu sekaleng, bawa stroller semuanya masuk koper. Sementara di koper cabin 1 sisi aq isi barang2 yang mungkin perlu, misalnya baju ganti mima, mainan, pampers 2 tisu2an dll. Satu sisinya lagi?Semua baju yg harus kita pakai begitu sampai disana. Berhubung sampenya november jadi ya coat mamawhale dan mima veserta sarung tangan dll.Nah, kalau kita jalan sama orang yang ngga bisa diharapin bantuin seperti anak kecil yang masih 20 bulan ini,maka kita harus bijak dalam segala pengaturan. Sepraktis mungkin. Nah urusan itu beres mamak udah lumayan lega.Sekarang tinggal mikir gimana ni bocah di pesawat 18 jam. Mana berangkatnya siang, jam melek2nya. dan satu hal lagi, mamak takut naik pesawat.????
Hari H-pun tiba. Kita dianter sekampung karna semua menghawatirkan nasib kita bedua. Mamak sok santai padahal dalam hati deg2an.Untungnya begitu naik pesawat mima yang emang biasa terbang santai aja,dan ngga berapa lama dia tidur. Tantangan pertama timbul disaat transit di Doha. Waktu transit yang sangat singkat (30menit sementara mamak harus gendong si bocah dan geret koper cabin)di bandara yang konon katanya luas banget mamak takut ngga keburu. Untungnya begitu keluar dari belalai pesawat ada buggy car langsung nawarin naik, ngeliatbkali dia gw remping gendong anak geret2 koper. Dan hal yang aq suka di luar negeri adalab mereka perhatian banget sama ibu hamil,lansia dan yanv bawa anak. Bayangin ngeliat antrian yg menuju XRAY panjang banget, kita disuruh lewat jalur khusus. Kalau ngga gitu fix banget aq ketinggalan pesawat. Bonus yg gw dapet adalah, diruang tunggu pesawat mima poop dong.???? Untung ngga lama langsung boarding,mamak langsung ijin pake kamar mandi. Kelar urusan ganti pampers kita langsung duduk. Happynya adalah disamping kursi mima ada anak bule seumuran yang ramah banget. Jadilah nih dua bocah berasa punya temen.
Sampai di Paris kita langsung ganti kostum di pesawat dan menuju ambil bagasi. Keluar2 udh ditunggu sama driver yg udah kita pesan dari sebelumnya. Dan diantarkan ke hotel. Besok paginya kita masih leyeh2an. Karna jetlag kita sarapan kepagian. Berhubung mamak blm pengen keluar2 jadi bawa bekel 2 croisant dari tempat breakfast buat ganjelan mima ntar. Sorenya kita cuma cari makanan Mima terus balik ke hotel. Besoknya baru deh kita mulai coba jalan seputaran2hitek buat beli air minum dan jajanan. Hari ketiga mamak memutuskan untuk beli tiket Hop On Hop Of. Jadi bisa jalan2 ngiderin kota tanpa ribet. Mau turun ya turun,naik lagi ya naik. Kita ambil paket yang 2hari. Hari keempat kita jalan2 aja seputaran hotel. Seperti yang kubilang diatas, bapake paling juara kalau masalah hotel. Hotel kami deket banget ke Champ Ellysse. Jadi bisa cuci mata deh. Nah hari ke-5 kita tinggal nunggu tante dan sepupuku yang sampai sore lalu pindah hotel deh. Nah,untuk lanjutan cerita detail selama disana aq lanjut ntar ya.Love -MamaMima-

Baca juga: Selain Uang, Ini yang Bikin Orang Enggan Travelling Sendiri

Travelling travelling with kids eurotrip eurotrip with kids mom and daughter time

RESPONSES

Give your comment here COMMENT

TRENDING ON TRAVEL