Ladiestory.id » Parenting » Pentingnya Peran Orang Tua Lawan Eksploitasi Anak di Media Sosial

Pentingnya Peran Orang Tua Lawan Eksploitasi Anak di Media Sosial

Jum'at, 13 September 2019 | 09:00:00
Durasi baca: 1 menit, 2 detik
Bagikan ke Twitter Bagikan ke Facebook Bagikan ke Email Bagikan ke Whatsapp
Bagikan ke Twitter Bagikan ke Facebook Bagikan ke Email Bagikan ke Whatsapp

Pentingnya Peran Orang Tua Lawan Eksploitasi Anak di Media Sosial

CANTIKA.COM, Jakarta - Orang tua dan lingkungan berperan penting untuk mencegah eksploitasi anak lewat oline atau daring. Pendapat itu disampaikan Deputi Bidang Partisipasi Masyarakat Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (PPPA), Indra Gunawan.

"Gerakan perlindungan anak yang kita kembangkan sebenarnya pendekatannya memang secara komprehensif. Kemudian, peran keluarga juga menjadi penting karena orang tua harus mengkomunikasikan dengan anak dalam bermedia sosial," ucap Indra.

Peran masyarakat dan lingkungan sekitar anak-anak juga tidak kalah penting untuk mendukung pencegahan eksploitasi anak . Upaya pencegahan eksploitasi via daring sudah dilakukan oleh Kementerian PPPA dalam wujud melakukan kerja sama dengan berbagai lembaga dan kementerian lain, seperti skema pembatasan gawai yang dilakukan dengan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan.

Baca juga: 5 Fakta Menarik Perempuan Indonesia Soal Urusan Kecantikan, Mana Nih yang Kamu Banget?

Namun, langkah-langkah itu harus didukung dengan kepedulian masyarakat akan penggunaan media sosial oleh anak-anak. Karena itu, Kementerian PPPA mencanangkan program desa bebas pornografi untuk melakukan tindakan pencegahan dari tingkat yang paling bawah.

Menurut data Sistem Informasi Online Perlindungan Perempuan dan Anak (Simfoni PPA), dalam rentang waktu 1 Januari hingga 6 Agustus 2018 terdapat 2.003 anak perempuan dan 187 anak laki-laki mengalami kekerasan seksual. Data Simfoni PPA juga menunjukkan bahwa eksploitasi seksual anak mayoritas terjadi melalui aktivitas secara daring dengan data September 2016-September 2017 menunjukkan dari 504 korban eksploitasi, sekitar 78 persen terjadi via aktivitas internet.

ANTARA

RESPONSES

Give your comment here COMMENT

RELATED POSTS

TRENDING ON PARENTING