6 Fakta Jane Austen, Penulis Novel Romance yang Karyanya Bikin "Ambyar"

Sabtu, 2 Oktober 2021 | 15:02:00

Maria Nanda

Penulis : Maria Nanda

6 Fakta Jane Austen, Penulis Novel Romance yang Karyanya Bikin "Ambyar"

Foto: The Guardian

Ladiestory.id - Adakah yang kenal atau bahkan penggemar dari karya Jane Austen? Jane Austen merupakan seorang novelis Inggris, yang gaya realismenya, uraiannya yang tajam tentang kondisi sosial. Dirinya piawai dalam meramu gaya narasi bersudut pandang orang ketiga, parodi, dan ironi.

Namun Jane Austen juga dikenal sebagai salah satu dari sekian banyak penulis novel romance yang berhasil menulis buku yang istilahnya kalau saat ini dibilang "ambyar". Bahkan novel romance klasik yang ditulis semuanya selalu berhasil menarik perhatian dan diterjemahkan ke dalam berbagai bahasa.

Inilah yang menjadikannya salah satu penulis dalam kesusasteraan Inggris yang paling disukai dan karyanya dibaca di mana-mana. Penulis ini lahir pada 16 Desember 1775 yang telah menutup usia pada 18 Juli 1817.

Fakta Jane Austen

Dukungan penuh dari keluarga sangat membantu perkembangan Austen sebagai seorang penulis profesional. Namun ada beberapa fakta tersembunyi dari penulis ini. Termasuk penyebab kematiannya.

1. Latar Belakang Jane Austen

Jane Austen merupakan anak ketujuh dari delapan bersaudara. Dirinya dibesarkan oleh seorang ayah Jane Austen, George Austen yang berprofesi sebagai seorang pendeta Anglikan.

Seperti istrinya, Cassandra Leigh Austen, dia adalah keturunan dari bangsawan yang terlibat dalam manufaktur dengan datangnya Revolusi Industri. George Austen menambah penghasilannya sebagai rektor dengan bertani dan membimbing anak laki-laki yang tinggal bersama keluarga.

Pada 1783, Jane Austen dan kakak perempuannya, Cassandra pergi untuk dididik oleh bibi mereka Ann Cooper Cawley. Dari sana, mereka pergi ke Abbey School,  yaitu sekolah asrama untuk anak perempuan.

Austen dan Cassandra diwajibkan untuk mengikuti berbagai kegiatan yang dapat mengembangkan pemikiran mereka. Namun, karena penyakit tipes yang hampir merenggut nyawanya, akhirnya ia kembali berdiam di rumah.

2. Awal Kariernya Menulis

Awal karier Jane Austen menulis sekitar tahun 1787 dengan yang menyebarkan ceritanya terutama kepada keluarga dan teman. Saat George Austen pensiun pada tahun 1800, dia memindahkan keluarganya ke Bath, sebuah retret sosial yang modis.

Jane merasa lingkungan tidak kondusif untuk tulisannya, dan hanya menulis sedikit selama beberapa tahun, meskipun dia menjual novel pertamanya saat tinggal di sana. Penerbit menahannya dari publikasi sampai setelah kematiannya.

Foto: Amazon

3. Pernah Menjadi Perwira

Kamu pasti baru tahu kan kalau ternyata seorang Jane Austen pernah menjadi perwira? Austen bertugas di militer sebagai perwira senior di Batalyon King Royal’s Hussars.

4. Karya Jane Austen adalah Kehidupan Aslinya

Banyak tempat dan orang-orang dalam karya Jane mirip dengan yang ada di kehidupan aslinya. Jane bergerak sebagai bagian dari masyarakat, dan tulisannya mencerminkan kecerdasan yang pedas, secara cerdik mengolok-olok kelas atas tempat Jane dikelilingi.

Setelah kematian ayahnya, Jane dan ibunya, bersama dengan Cassandra, menghadapi situasi keuangan seperti wanita Dashwood dalam Sense and Sensibility.

Jane menghabiskan banyak waktu di kota Bath, yang merupakan titik fokus dari Biara Northanger dan Persuasi - meskipun Persuasion menggambarkan masyarakat kota dalam cahaya yang lebih negatif.

Dia bahkan menggunakan nama keluarga dan teman-teman dalam tulisannya - ibunya, Cassandra Leigh, terkait dengan Willoughbys dan Wentworths, keduanya keluarga terkemuka di Yorkshire. Cassandra Leigh dianggap "menikah" ketika ia mengikat dirinya dengan ayah Jane, pendeta George Austen.

Saudara Francis dan Charles adalah perwira di Angkatan Laut Kerajaan, dan sering menulis surat ke rumah. Jane menggunakan beberapa cerita mereka untuk menyusun tema dalam Persuasion dan Mansfield Park.

Meskipun karakter Jane hampir semuanya memiliki kecocokan cinta yang bahagia setelahnya, Jane sendiri tidak pernah menikah.

Foto: Greelane

5. Jane Austen Bukan Perawan Tua Malang

Kita mungkin berpikir Jane menulis naskahnya sebagai seorang perawan tua yang kesepian di suatu tempat di suatu tempat, itu tidak benar. Kenyataannya, Jane menghabiskan banyak waktu dengan bergaul dengan jamannya.

Lahir dan dibesarkan di desa pedesaan yang tenang, sekitar pertengahan dua puluhan Jane mulai sering mengunjungi berbagai acara di London. Saudaranya Henry memiliki rumah di kota, dan Jane sering menghadiri acara galeri, drama, dan pesta kartu di mana dia menggosok siku dengan perangkat modis.

Kadang-kadang tinggal berbulan-bulan pada suatu waktu, Jane adalah kupu-kupu sosial, dan mampu menggunakan paparan ini kepada bangsawan untuk membingkai latar belakang novelnya.

Foto: Matt Cardy/Getty

6. Kematian Jane Austen

Jane baru berusia 41 tahun ketika dia meninggal, dan ada banyak spekulasi mengenai penyebabnya. Kematiannya bukan karena katarak namun dikabarkan karena keracunan arsenik.

Hal ini pun dinyatakan oleh Dr Sandra Tuppen, kurator dari British Library pada tanggal 10 Maret 2017 dalam sebuah postingan blog British Library. Menurut Sandra, katarak kronis yang diderita Austen akibat keracunan logam berat seperti arsenik.

Sandra mengatakan bahwa keracunan arsenik termasuk umum terjadi di abad ke-19 Inggris dan awal tahun 2011. Sandra juga menyatakan bahwa Austen menderita keracunan arsenik, meskipun arsenik tersebut diperoleh secara tidak disengaja.

Inilah 6 fakta Jane Austen yang merupakan seorang penulis novel romance dan kritikan sosial. Beberapa karya diantaranya Sense and Sensibility (1811), Pride and Prejudice (1813), Mansfield Park (1814), Emma (1816). Pernahkah kamu membaca karya dari penulis ini?