Kenali 4 Bahasa Permintaan Maaf

Senin, 16 Agustus 2021 | 00:00:00

Prisca Devina

Penulis : Prisca Devina

Kenali 4 Bahasa Permintaan Maaf

Sekarang, kita sering mendengar tentang lima bahasa cinta : kata-kata penegasan, waktu berkualitas, menerima hadiah, sentuhan fisik, dan tindakan pelayanan. Bahasa-bahasa ini adalah cara terbaik orang memberi dan menerima cinta. Namun, kita mungkin tidak begitu akrab dengan lima bahasa permintaan maaf.

The 5 Love Languages: The Secret to Love That yang ditulis dengan oleh Dr. Gary Chapman dan Dr. Jennifer Thomas.  Selain itu, bahasa permintaan maaf merupakan adalah cara kita menyembuhkan luka dan cara kita ingin orang lain menyembuhkan luka kita sendiri .

Foto: Ladiestory.id

 

Dengan mengetahui bahasa permintaan maaf teman, anggota keluarga, pasangan, rekan kerja, dll. Kita dapat meminta maaf kepada mereka secara lebih efektif dengan cara yang paling berarti bagi mereka. Lima bahasa permintaan maaf tercantum dalam buku Dr. Chapman dan Dr. Thomas, When Sorry Is't Enough:

Membuat Segalanya Benar Dengan Mereka yang Anda Cintai ( sebelumnya bernama The Five Languages ​​of Apology ), dan mereka adalah: mengungkapkan penyesalan, menerima tanggung jawab, membayar ganti rugi, bertobat dengan sungguh-sungguh, dan memohon pengampunan.

Jika kita tertarik untuk mengetahui bahasa permintaan maaf dan mengikuti The Apology Language Quiz , dan untuk detail lebih lanjut tentang apa yang diperlukan oleh masing-masing menggunakan informasi dari kuis itu, teruslah membaca.

Mengekspesikan Penyesalan

Bahasa permintaan maaf ini adalah tentang menunjukkan bahwa kita berharap tidak menyakitinya. Misalnya,kita dapat mengatakan, "Saya sangat malu karena telah berbicara buruk tentang Anda di depan rekan kerja kita," atau, "Saya malu karena telah menyakiti perasaan Anda lagi."

Ini bisa menjadi bahasa permintaan maaf  jika kita merasa benar-benar terlihat dan divalidasi ketika seseorang menyatakan penyesalan atas sesuatu yang mereka lakukan untuk menyakiti kita, yang kemudian memungkinkan kitauntuk memaafkan dan melanjutkan.

Foto: Penyesalan

 

Menerima Tanggung Jawab

Dengan menerima tanggung jawab, kita mengakui bahwa bersalah karena menyakiti orang lain. Kita dapat melakukannya dengan mengatakan sesuatu seperti, "Maaf, saya menumpahkan minuman saya ke baju kita. Lain kali saya harus lebih berhati-hati." Mengakui tindakan kita sebagai tindakan yang menyakitkan adalah kunci dengan yang satu ini

Membuat Resitusi

Jika bahasa permintaan maaf orang yang dikasihi membuat ganti rugi, mereka ingin memperbaiki situasinya. Jadi, jika kita berbohong kepada mereka, Kita bisa bekerja keras untuk membantu mereka membangun kembali kepercayaan pada kita. Atau, jika kita memecahkan sesuatu yang berharga bagi mereka, kita dapat menawarkan untuk membayarnya.

Benar-benar bertobat

Tindakan yang dimaksud adalah  mengakui luka yang kita sebabkan dan berusaha untuk melakukan yang lebih baik di lain waktu. Misalnya, kita dapat mengatakan, "Maaf, saya telah mempermalukan Anda di depan teman-teman kita. Saya akan berusaha sebaik mungkin untuk tidak melakukannya lagi. Lain kali, saya akan lebih bijaksana sebelum berbicara."